Dari Hati untuk Ummat Islam

Kondisi ukhuwah ummat Islam saat ini sungguh memprihatinkan, seakan-akan hanya peduli dengan kelompoknya masing-masing, saling mencaci kelompok yang lain. Saya sebenarnya juga salah satu bagian dari suatu kelompok, tapi saya tidak ingin menyinggung kelompok lain. Saya tidak tahu apa-apa, saya tidak yakin mana yang lebih benar dan mana yang lebih salah. Yang saya yakini, kebenaran hanyalah milik Allah, cuma Dia yang pantas menilai dan menghukumi.

Semua punya dalil, semua punya alasan dalam mendukung klaimnya, tapi kadang-kadang alasan itu lebih terasa dipaksakan, karena mentok tak ada alasan lain yang bisa mendukung klaimnya. Ketika dipaparkan alasan jawaban dari kelompok lain yang sama-sama rasional dan berdasar, mereka mempertahankan pendapat setengah mati, seolah-olah hanya pendapat mereka yang paling benar.

Saya selalu percaya, manusia sepandai apapun pasti ada kealpaan, ada kesalahan. Seperti kata Imam Syafi’i ra., “Pendapat saya benar tapi mungkin untuk salah, pendapat di luar saya salah tapi mungkin juga untuk benar.” Beliau telah diakui keilmuannya di dunia Islam pada waktu itu saja masih merendah dan mengatakan bahwa pendapat imam yang lain mungkin lebih benar, apalagi kita yang hidup di zaman yang penuh ‘’polusi” seperti ini.

Kalau boleh orang bodoh ini memberi saran untuk ummat Islam, marilah kita sibuk untuk meneliti kekurangan diri, bukan mencari-cari kesalahan orang lain. Carilah kebaikan orang lain agar kita mau menghormatinya dan sadar kita tidak lebih baik dari mereka. Mereka saudara kita, akan lebih baik jika kita mengulurkan tangan kepada mereka dan memberikan senyuman tertulus dari dalam hati, insyaallah kekasih kita bersama, Allah swt. dan Muhammad saw., akan tersenyum di atas sana.

Mohon maaf jika tidak saya sampaikan detailnya, kelompok apa dengan kelompok apanya dan memperdebatkan masalah apa; sangat riskan bagi saya untuk menyebutkan karena saya tidak ingin menyinggung siapapun. Biarlah yang tidak tahu tidak perlu tahu, yang sudah tahu, marilah kita merapatkan diri, kita semua satu dalam akidah Islam, jangan terlalu menuruti ego unttuk menang sendiri,

3 responses to “Dari Hati untuk Ummat Islam

  1. bukan termasuk umatku siapa yang menyeru ashabiyah ( fanatik kelompok) ( HR abu dawud),selayaknya umat islam bersatu untuk mengembalikan kemuliaan dien Allah ini dengan berjuang agar aturan2 yg telah di tetapkan Allah bisa di terapkan..bukan malah saling menjatuhkan,membenci individu yg berbeda kelompok dengannya,”hendaklah ada segolongan umat yang menyeru pada kebaikan dan mencegah kemunkaran ( ali imron : 104),marilah kita luruskan niat,ingat tujuan kita sama untuk meraih Ridhonya..berbeda kelompok gpp krn sdh menjadi fitrah..marilah kita menyatukan visi dan misi agar kita bisa meraih predikat “ummat terbaik..” chayoo…!!!

  2. mari berlomba-lomba dalam kebaikan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s